Scroll Ke bawah untuk melanjutkan

Daerah  

Lakukan Penanaman Pisang Berangan Merah Secara Simbolis, Vincen Kapu Akui Ini Program Bupati Malaka.

Malaka, Mensanews.com-Bupati Malaka melalui Plt. Kepala Dinas Pertanian, Vinsensius Kapu bersama Kepala Balai Penelitian Buah Tropika dan Kepala Badan Pengkajian Teknologi Pertanian Propinsi NTT melakukan penanaman secara simbolis pisang Barangan Merah (BM) bersama kelompok Tani Rajawali, Desa Halibasar, Kecamatan Wewiku, Kabupaten Malaka, Kamis (18/11/2021).

Acara penanam secara simbolis pisang Barangan Merah ini dihadiri oleh Kementerian Pertanian yang diwakili oleh Kepala Balai Penelitian Buah Tropika Dr. Ir. Ellina Mansyah, MP, Kepala Badan Pengkajian Teknologi Pertanian Provinsi NTT, Ir. Irianus Rejeki Rohi, M.Si, Camat Wewiku dan para ketua kelompok tani dari Kecamatan Wewiku, Kecamatan Malaka Barat dan Kecamatan Weliman.

Plt. Kepala Dinas Pertanian Malaka, Vinsensius Kapu kepada awak media mengatakan penanam pisang Barangan Merah ini sesuai program Bupati Malaka dimana wilayah Kecamatan Wewiku dan sebagian wilayah Kecamatan Weliman khusus ditanami pisang Barangan Merah. “Ke depan masyarakat ingin mencari pisang datang saja di Kecamatan Wewiku,” ungkap Vinsen.

Baca Juga :  Ketua TP PKK Malaka Canangkan Vaksinasi Bumil Dan Busui Agar Terhindar Dari Penularan Covid

Kementerian Pertanian melalui Kepala Badan Penelitian Buah Tropika, Dr. Ir Ellina Mansyah, MP mengatakan pisang Barangan Merah mengandung nilai gizi yang tinggi untuk dikonsumsi keluarga, terutama ibu hamil dan juga memiliki nilai jual yang tinggi.

“Bantuan bibit pisang Barangan merah sebanyak 50.000 pohon khusus untuk masyarakat di Kabupaten Malaka dan sesuai informasi yang didapat semua anakan pisang sudah disebarkan dan dipolibek dan akan ditanami oleh para anggota kelompok. Masa panen pisang ini maksimal 9 bulan ke depan. Setiap pohon maksimal anakannya dua kalau lebih harus dicabut dan ditanam lagi,” katanya.

Baca Juga :  Bupati Simon Yakin Malaka Pasti Bisa Lawan Covid-19

Kepala Badan Pengkajian Teknologi Pertanian Provinsi NTT, Ir. Irianus Rejeki Rohi, M.Si membenarkan pisang Barangan Merah mempunyai nilai ekonomis dan nutrisinya yang tinggi, berbeda dengan pisang biasa.