Hak Anda Untuk Tahu Tugas Komisi Informasi Publik

Sumber : KIP
  • Bagikan

Kupang, Mensanews.com– “Sengketa Informasi di Komisi Informasi Provinsi NTT sepi,” demikian ujar Daniel Tonu., SE., M.Si, Koordinator Bidang Penyelesaian Sengketa Informasi Publik. Beliau melanjutkan:” Sejak lembaga ini dibentuk baru dua kasus yang diselesaikan. Sepinya sengketa informasi ini tidak berarti bahwa di satu pihak seluruh badan publik, baik pemerintah maupun non pemerintah: LSM, Partai Politik, BUMN/BUMD, Perguruan Tinggi Negeri dan Swasta semua telah mengimplementasikan Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi secara baik dan benar dan di lain pihak, masyarakat sudah menggunakan haknya untuk ikut mengawasi dan mengawal penyelenggaraan negara tetapi patut diduga, sepinya sengketa informasi publik lebih disebabkan oleh karena masyarakat Nusa Tenggara Timur belum mengetahui adanya Komisi Informasi Publik yang memiliki tugas untuk menerima, memeriksa, dan memutus permohonan penyelesaian Sengketa Informasi Publik melalui Mediasi dan/atau Ajudikasi nonlitigasi yang diajukan oleh setiap Pemohon Informasi Publik (Pasal 23),” demikian papar Dani pada konferensi pers hari Senin, tanggal 27 Desember 2021.

Baca Juga :  Coop TLM Indonesia Berbagi Kasih dengan Masyarakat Sumlili dan Pengungsi Erupsi Gunung Ile Lewotolok Di Akhir Tahun 2020

Germanus Attawuwur kemudian menambahkan tentang mekanisme atau prosedur penyelesaian sengketa informasi publik pada komisi informasi. Katanya:” Penyelesaian Sengketa Informasi Publik” dapat dilaksanakan pada Komisi informasi bermula dari pemohon (perseorangan atau badan hukum) meminta informasi publik kepada badan-badan publik. Pemohon meminta informasi itu dengan menyertakan identitas diri dan tujuan/alasan dia memohonkan informasi tersebut. Undang-Undang memerintahkan agar dalam tenggang waktu sepuluh hari dan dapat diperpanjang tujuh hari, informasi yang diminta harus sudah diserahkan kepada pemohon, kecuali informasi yang dikecualikan oleh badan publik yang bersangkutan (Pasal 17). Bila dalam jangka waktu tujuh belas hari badan publik tidak menyerahkan informasi yang diminta maka pemohon mengajukan keberatan kepada badan publik, sebagaimana diatur dalam Pasal 35:” Setiap Pemohon Informasi Publik dapat mengajukan keberatan secara tertulis kepada atasan Pejabat Pengelola Informasi dan Dokumentasi.”
Keberatan diajukan oleh Pemohon Informasi Publik dalam jangka waktu paling lambat 30 (tiga puluh) hari kerja (Pasal 36). Atas keberatan pemohon, atasan Pejabat Pengelola Informasi dan Dokumentasi (PPID) memberikan tanggapan atas keberatan yang diajukan oleh Pemohon Informasi Publik dalam jangka waktu paling lambat 30 (tiga puluh) hari kerja sejak diterimanya keberatan secara tertulis.

Baca Juga :  Danrem 161/WS Pimpin Sidang Parade Catar Akmil TA. 2021 Sub Panda NTT Korem 161/WS

Apabila tanggapan atasan PPID tidak memuaskan pemohon informasi maka, dapat diajukan kepada Komisi Informasi sebagai upaya Sengketa Informasi Publik Pasal 37 (ayat 1). Upaya penyelesaian Sengketa Informasi Publik diajukan dalam waktu paling lambat 14 (empat belas) hari kerja setelah diterimanya tanggapan tertulis dari atasan pejabat, Pasal 37 ayat (2), dengan mengajukan laporan kepada Komisi Informasi, lanjut Tanty Adoe, Koordinator Bidang Edukasi, Sosialisasi dan Advokasi. Paparnya lagi:” Prosedurnya adalah, pemohon informasi itu melaporkan kepada Komisi Informasi, melalui panitera atau/dan panitera pengganti. Pemohon melaporkan dengan membawa foto copy identitas diri dan bukti-bukti permohonan informasi publik kepada badan publik. Panitera atau/dan panitera pengganti memeriksa kelengkapan dokumen itu. Sesudah itu dicatat dalam buku registrasi. Bila laporan pemohon belum lengkap maka, komisi informasi memberitahukan kepada pelapor untuk dilengkapi. Limit waktu melengkapi berkas laporan adalah tiga puluh hari.

Baca Juga :  Assessment Center Dan Launching Penilaian Kompetensi Berbasis CAT Wujud Prestasi BKD NTT

Ketua KI, Agustinus L.B. Baja melanjutkan:” Setelah permohonannya lengkap maka panitera/panitera pemohon menyampaikan kepada Ketua Komisi Informasi. Ketua Komisi mengeluarkan undangan kepada para komisioner untuk mengadakan rapat pleno dengan agenda memilih/menentukan Majelis Komisioner sebagai Mediator (satu orang) dan tiga orang Majelis Komisioner. Mereka diberikan tugas untuk menyelesaikan sengketa. Pasca pembentukan Majelis Komisioner, Komisi Informasi mengeluarkan surat panggilan kepada para pihak (pemohon dan termohon) untuk dimulai dengan proses persidangan. Proses penyelesaian sengketa selama 100 hari kerja, Pasal 38 ayat( 2).

  • Bagikan