Mantan Kepsek SD-SMP di Malaka Yang Belum Ajukan SPJ BOS akan Diblokir Gajinya

  • Bagikan
Plt Kadis Dikbud Malaka, Yohanes Klau, S. Ip, M.M memberi arahan saat sosialisasi Juknis Dana Bos di SMPN 2 Malaka Barat Alkani, beberapa waktu lalu

Malaka, Mensanews.com– Mantan kepala sekolah (Kepsek) SD dan SMP yang bermasalah dalam pelaporan Surat Pertanggungjawaban (SPJ) pengelolaan dana Biaya Operasional Sekolah (BOS) akan diberi sanksi pemblokiran gajinya. Langkah ini dilakukan karena Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Dikbud) Kabupaten Malaka sudah berulangkali mengambil berbagai langkah dan terobosan agar laporan SPJ dana BOS segera diajukan.

Pernyataan ini disampaikan Pelaksana Tugas (Plt) Kadis Dikbud Kabupaten Malaka, Yohanes Klau, S. IP., M.M dalam rapat bersama para pengawas dan sejumlah Kepsek SD dan SMP di ruang kerjanya, awal pekan ini.

Baca Juga :  Bupati Malaka Apresiasi Seluruh Lintas Elemen Sebagai Ujung Tombak Rai Predikat WTP

Yohanes mengatakan Dinas terus berusaha untuk mempercepat pengajuan laporan SPJ pengelolaan dana BOS dengan berbagai langkah dan terobosan. Beberapa langkah dan terobosan yang ditempuh Dinas Dikbud selama ini di antaranya sosialisasi Petunjuk Teknis (Juknis) Pengelolaan Dana BOS baik yang dilakukan di Kantor Dinas Dikbud Malaka maupun yang dilaksanakan per rayon yang mencakup sekolah-sekolah di kecamatan-kecamatan se-Kabupaten Malaka.

  • Bagikan