Scroll Ke bawah untuk melanjutkan

Klarifikasi Dan Permintaan Maaf Atas Beredarnya Audio Rasis Di Duga Milik Ketua DPRD

IMG 20210530 WA0077

Kupang, Mensanews.com– Klarifikasi dan permintaan maaf atas beredarnya rekaman dalam bentuk foto dan rekaman suara Ketua DPRD Kota Kupang Yeskiel Loude yang terindikasi berbau sara terhadap kelompok pendemo tanpa identitas asal Flores Manggarai dan Katolik yang dilaksanakan di Kantor DPD PDIP NTT Liliba, Minggu (30/5/2021).

Klarifikasi dan permintaan maaf disampaikan langsung oleh Yeskiel Loude yang juga adalah kader PDI Perjuangan
didampingi ketua Fraksi PDI Perjuangan DPRD Kota Kupang Adrianus Tali dan Gusty Beribe menyampaikan permohonan maaf atas ungkapannya yang dipublikasi oleh seseorang di medsos.

“Hal yang utama dan terutama apa yang terpublikasi di media dalam bentuk foto saya dan rekaman saya. Itu adalah percakapan saya dan teman-teman media, dalam menjawab pertanyaan tentang pendemo yang datang tapi tidak memiliki KTP identitas yang jelas.
Dan tidak ada ijin dari kepolisian”, ungkap Yeskiel Loude

Baca Juga :  Terduga EN Diamankan Tim Polsek Wewiku Dikarenakan Melakukan Tindakan Kekerasan 

Hal yang disayangkan, rekaman suara itu terkesan diedit oleh orang yang mempunyai indikasi menciptakan suasana menjadi kisruh di kota Kupang.

“Saya pribadi tidak mempunyai niat melecehkan agama Katholik karena saya Yehezkiel Loude adakah bagian dari umat Katholik. Dan perlu saya sampaikan kepada teman-teman wartawan bahwa sebagian keluarga Loude adalah umat Katholik. Silahkan cek dari Ende sampai kota Kupang, Bakunase, tingkat satu, jadi saya tidak punya niat melecehkan”, ujarnya Tulus.