Scroll Ke bawah untuk melanjutkan

Hendropriyono: Teror Tidak Ada Tempat di Negara Indonesia

FB IMG 1617037082489

Jakarta,MNC- AM Hendropriyono mengecam keras aksi bom bunuh diri di Makassar Minggu pagi (28/3/2021) yang menewaskan pembom bunuh diri dan 14 orang lainnya terluka. Guru Besar Intelijen dan pendiri Sekolah Tinggi Intelijen Negara (STIN) itu menyebutkan tentang aksi yang tidak beradab.

“Atas nama para senior dan sesepuh yang berwawasan kebangsaan, dengan ini saya menyatakan simpati dan keprihatinan yang mendalam, kepada para korban dan keluarga korban, atas terjadinya bom bunuh diri pagi ini di depan Gereja Kathedral di Jalan Kartini, Makassar,” kata AM Hendropriyono dalam pernyataan tertulisnya, Minggu (28/3/2021).

Lebih lanjut Hendropriyono menyatakan bahwa di tengah pandemi yang mencekam seluruh umat manusia di dunia, di tengah pangaruhnya terhadap ekonomi kita yang sangat berat, ternyata masih ada orang yang masih bermimpi mencapai sesuatu melalui tindakan teror yang biadab.

Baca Juga :  Hak 1.008 Orang Tenaga Penyuluh Agama Non PNS Agama Katholik Lingkup KANWIL Agama Provinsi NTT Tidak Terbayarkan: Siapa Yang Bertanggung Jawab?

“Orang yang demikian yang masih hidup di antara kita tidak mau sadar, bahwa moral apapun yang mungkin ia rasa harus dijunjungnya, bertentangan dengan etika kemanusiaan yang beradab,” papar Hendropriyono.

Menurut Guru Besar STIN tersebut pemboman bunuh diri telah melanggar dua jenis etika sekaligus, yaitu etika sosial kerena mengorbankan orang-orang yang tak bersalah dan etika individu karena membunuh dirinya sendiri.