JOKOWI KESAL, ULAH MAFIA ANGGARAN SAMPAH PLTSa SULIT TEREALISASI 

  • Bagikan

Jakarta (MensaNews.com), Dalam Rapat Kabinet membahas soal Pembangkit Listrik Tenaga Sampah (PLTSa) yang tak kunjung terealisasi. Sejak Perpres Nomor 18 Tahun 2016, sudah enam kali dibahas di dalam rapat terbatas, bahkan sejak dirinya menjadi Wali Kota dan Gubernur sudah menyampaikan, tetapi sampai sekarang belum ada progresnya.

Wajar bila Presiden Jokowi kesal. Karena salah satu Perpres percepatan pembangunan yang sulit dilakukan adalah PLTSa. Ini bukan karena tidak ada investor yang mau invest. Bukan karena PLN tidak mau membeli listrik yang dihasilkan. Bukan karena lahan tidak ada. Bukan karena tehnologinya tidak mendukung. Jadi apa?

Baca Juga :  Grand Opening Sang Pisang Gerai Pertama Di Kota Kupang

Bukan rahasia umum kalau sampah itu sudah menjadi mafia anggaran bagi SKPD di setiap Pemda. Kalau sampah langsung diolah akan ketahuan berapa ton perhari dan berapa biaya angkut sampah seharusnya.[artikel number=5 tag=”daerah, ekonomi-bisnis, hukum-kriminal, kesehatan, nasional, olahraga, opini, pendidikan, politik, religi, sepakbola, wisata-budaya, internasional, vidio, gallery” ]

  • Bagikan